Perusahaan judi diberi ‘seruan untuk bertindak’ atas kesejahteraan konsumen

Perusahaan judi diberi ‘seruan untuk bertindak’ atas kesejahteraan konsumen – Perusahaan perjudian telah diberikan “seruan untuk bertindak” atas sikap mereka terhadap kesejahteraan konsumen dalam sebuah laporan baru yang diterbitkan oleh Komisi Perjudian.

Laporan tersebut menyoroti cara-cara di mana perusahaan harus melindungi penjudi dan juga menghentikan pencucian uang. Bos regulator Neil McArthur mengatakan tidak cukup banyak yang dilakukan. Dia mengatakan kepada BBC: “Secara keseluruhan perusahaan dapat melakukan lebih banyak hal untuk menunjukkan bahwa mereka peduli terhadap konsumen dan ingin memperlakukan mereka dengan benar dan menjaga mereka tetap aman.” Kunjungi http://206.189.33.112

McArthur, yang ditunjuk sebagai kepala eksekutif Komisi awal tahun ini, menambahkan bahwa ia ingin perubahan dimulai dari perusahaan paling atas. Kami ingin menggunakan kekuatan kami untuk semoga mendorong budaya di mana kepatuhan operator ditetapkan sejak awal dan yang berinovasi untuk melindungi konsumen, ditambah mendorong laba,” katanya.

“Harapan kami adalah bahwa laporan tersebut akan diterima sebagai panggilan untuk bertindak bagi para pemimpin industri. Kami ingin mereka mengatur nada dari atas dalam hal memimpin budaya kepatuhan dan benar-benar mencoba melakukan hal yang benar untuk konsumen dan bekerja untuk meningkatkan standar bagi mereka.

Perusahaan yang tidak mematuhi aturan dapat dikenai berbagai sanksi, termasuk denda atau bahkan penghapusan lisensi mereka untuk jangka waktu tertentu atau tanpa batas waktu.

Sebagai contoh, minggu lalu, operator perjudian online 32Red didenda £ 2 juta karena gagal melindungi penjudi bermasalah, sementara pada bulan Februari, perusahaan taruhan William Hill diberi paket penalti £ 6,2 juta untuk melanggar peraturan anti pencucian uang dan peraturan tanggung jawab sosial.

Itu adalah hukuman finansial terbesar kedua yang dikenakan Komisi setelah denda rekor £ 7,8 juta yang diberikan kepada perusahaan taruhan 888 tahun lalu karena gagal melindungi pelanggan yang rentan.